istiqomahdiatasmanhajsalaf

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyatakan: افْتَرَقَتِ الْيَهُوْدُ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَافْتَرَقَتِ النَّصَارَى عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَإِنَّ أُمَّتِيْسَتَفْتَرِقُ عَلَى ثَلاَثِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً كُلُّهَا فِي النَّارِ إِلاَّ وَاحِدَةً وَهِيَ الْجَمَاعَةُ وَ فِيْ رِوَايَةٍ : مَا أَنَا عَلَيْهِالْيِوْمَ وَأَصْحَابِيْ. “Telah terpecah orang–orang Yahudi menjadi tujuh puluh satu firqoh (golongan) dan telah terpecah orang-orang Nashoro menjadi tujuh puluh dua firqoh dan sesungguhnya ummatku akan terpecah menjadi tujuh puluh tiga firqoh semuanya dalam neraka kecuali satu dan ia adalah Al-Jama’ah dalam satu riwayat: “Apa yang aku dan para shahabatku berada di atasnya sekarang ini.” Hadits shohih, dishohihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Dzilalil Jannah dan Syaikh Muqbil dalam Ash-Shohih Al-Musnad Mimma Laisa Fi Ash-Shohihain rahimahumullah.

“Aku Siap Untuk di Poligami, Tetapi Kenapa Kau Khianati Cintaku” September 9, 2012

Filed under: Nasehat,Poligami — ilyasaisyah @ 7:13 am
Tags:

Oleh: Abu Ibrahim ‘Abdullah Al-Jakarty

Sungguh sangat disayangkan sebagain suami ketika ingin menikah lagi (poligami) kurang adanya persiapan atau tergesa-gesa dan bahkan menempuh jalan yang tidak syar’i. Sehingga harapan indah yang terbayang ketika nanti menikah lagi (poligami) tidak sesuai dengan realita yang ia alami. Tujuan dia berpoligami tidak sesuai dengan harapan, rumah tangganya jadi banyak masalah dan bahkan hancur berantakkan. Tak sedikit ummahat (para istri) yang merasa dikhianati oleh suaminya lantaran suaminya seperti pacaran ketika mencari istri kedua.

Wahai para suami bershabarlah sejenak untuk menempuh jalan yang syar’i untuk kebahagian dunia dan akhirat kalian. Tempulah cara syar’i ketika dirimu menginginkan untuk menikah lagi dan jangan bermain dengan fitnah.

Allah Subhaanahu wata’ala berfirman :

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, Yaitu: wanita-wanita…” (Qs. Ali-Imran : 14)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَاتَرَكْتُ بَعْدِي فِتْنَةًأَضَرَّعَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ

“Aku tidak meninggalkan terhadap ummatku suatu fitnah (godaan) yang lebih berbahaya bagi seorang laki-laki daripada fitnah (godaan) wanita.” (HR. Bukhari dan Muslim)

وَاتَّقُواالنِّسَاءَ فَإِنَّ أَوَّلَ فِتْنَةِ بَنِى إِسْرَائِيلَ كَانَتْ فِى النِّسَاءِ

“Dan berhati-hatilah terhadap wanita, karena fitnah (bencana) pertama yang ditimpakan Bani Isra’il di sebabkan wanita.” (HR. Muslim)

Lihatlah akibat perbuatanmu yang menyelisihi syar’i menjadi sebab dirimu terfitnah disamping itu menjadi sebab dirimu tidak objektif dalam memilih calon istri keduamu, yang seharusnya dengan cara yang syar’i bisa terlihat  bahwa wanita itu tidak baik agama dan akhlaqnya, namun karena dirimu telah terfitnah, karena sering smsan sendiri, telpon-telponan atau melihat fotonya di facebook atau perbuatan lainnya, yang hal itu (memilih istri kedua yang tidak shalehah) menjadi sebab kegagalan seseorang dalam poligami. Rumah tangganya jadi banyak masalah dan tak sedikit  yang rumah tangganya hancur berantakkan.

Wahai para suami ku ingatkan dengan sebuah hadits dimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

تنكح المرأةلأربع لمالها ولحسبها وجمالها ولدينها, فاظفر بذات الدّين تربت يداك

“Wanita dinikahi karena empat perkara, karena hartanya, nasabnya, kecantikannya, dan karena agamanya dan pilihlah karena agamanya, niscaya kamu akan beruntung.” (HR. Bukhari dari shahabat Jabir bin Abdillah radhiyallahu ‘anhu)

Salah seorang ummahat pernah berkata : “Ustadz, saya siap di poligami, saya siap si fulanah menjadi istri kedua suami saya, namun saya sangat sakit hati, saya merasa dikhianati dengan apa yang di perbuat oleh suami saya,  dia jalan bareng dengan akhwat tersebut, dan dia juga….. maka untuk apa saya mempertahankannya kalau awalnya saja sudah tidak syar’i…”

Wahai para suami ingatlah bahwasannya Kalian diperintah untuk menjaga diri-diri kalian dan keluarga kalian dari api neraka. Dan kalian kelak akan di mintai pertanggung jawaban terhadap apa yang kalian lakukan dan terhadap kepemimpinan kalian sebagai seorang suami.

Allah Subhaanahu wata’ala berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

 “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka” (Qs. At-tahriim : 6)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالرَّجُلُ رَاعٍ فِي بيته وَهْوَمَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا وَمَسْؤُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا

 

“Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggung jawabannya. Seorang suami adalah pemimpin di rumahnya dan dia akan dimintai pertanggungan jawabannya. Dan seorang istri pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya tentang kepemimpinannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Seorang suami yang lurus, yang menginginkan keutuhan dan kebahagian rumah tangganya tentu tidak akan menempuh jalan yang akan menghancurkan rumah tangganya. Diantaranya dengan mencari istri kedua dengan jalan yang tidak syar’i dengan sering smsan dan telpon-telponan dengan akhwat, bertemu dengannya, dan yang lainnya. Disamping hal itu sebuah penyelisihan syar’i dan juga akan menyakitkan dan menghancurkan perasaan istrimu.

Sedangkan Allah Ta’aala berfirman:

وَعَاشِرُوهُنَّ بِالمَعْرُوفِ

“ Dan bergaullah dengan mereka secara ma’ruf (patut).”  (Qs. An-Nisa’ : 19)

وَلَهُنَّ مِثْلُ الَّذِي عَلَيْهِنَّ بِالمَعْرُوفِ

 “…dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf.” (Qs. Al Baqarah : 228)

خيركم خيركم لأهله وأناخيركم لأهلي

“Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik dengan istrinya, dan aku adalah yang paling baik kepada istriku” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Hibban dengan sanad yang shahih)

Wahai para suami, adanya istri disisimu adalah sebuah kenikamatan yang wajib di syukuri. Jangan sampai kenikamatan itu hilang karena engkau tidak mensyukurinya dengan melakukan hal-hal yang dapat merobohkan bangunan rumah tangga.

Sumber:

http://bilahatirindupoligami.wordpress.com/2012/07/21/aku-siap-untuk-di-poligami-tapi-jangan-kau-khianati-cintaku/#more-104

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s